Mandi Sauna

November 3, 2007 at 8:41 am (wisata)

kamojang.jpg

Mandi sauna di rumah kecantikan atau hotel berbintang adalah hal yang biasa. Selain itu, hanya orang-orang berkocek tebal yang selama ini dapat menikmati fasilitas sauna di rumah kecantikan maupun hotel berbintang. Maklum, biaya untuk mandi sauna di tempat-tempat itu memang tidak murah.

Maka jika Anda ingin menikmati mandi sauna yang alami dan murah, datang saja ke kawasan Kamojang. Di sana pengunjung dapat mandi sauna secara alami di Kawah Hujan. Hangatnya uap yang menyembul dari balik bebatuan dan gemericik air patut dinikmati.
Kawasan Kamojang terletak di kaki Gunung Guntur. Secara administratif, kawasan Kamojang berada di wilayah Kabupaten Bandung. Untuk menuju kawasan ini dapat ditempuh melalui Majalaya, Kabupaten Bandung, serta Kota Garut.
Jarak tempuh paling dekat memang melalui Majalaya, hanya sekitar 14 km. Sementara jika dari Garut jarak tempuhnya 26 km. Namun jarak Bandung ke Garut sekitar 60 km. Dengan demikian jarak tempuh ke Kamojang melalui Garut lebih jauh dibandingkan apabila lewat Majalaya. Hanya saja dari segi medan tempuhnya, ke
Kamojang melalui Garut relatif lebih mudah. Jalannya memang sudah beraspal serta berliku-liku.
Namun sepanjang jalan menuju Kamojang jika melalui Garut tidak terlalu terjal. Berbeda halnya jika melalui Majalaya. “Kapok saya lewat Majalaya. Jalannya turun naik dan terjal,” kata pengunjung Kamojang bernama Hilman Hidayat. Terjalnya jalur Majalaya-Kamojang hanya mampu ditaklukkan oleh mobil jenis 4×4. Itu pun harus didukung oleh kemampuan pengemudinya yang sudah hafal medan.
Kawasan Kamojang sendiri konon memiliki legenda. Menurut pawang penunggu di Kawah Hujan, Koko, Kamojang berasal dari kata mojang yang cantik. Ceritanya, di kawasan ini pernah hidup seorang perempuan yang kecantikannya begitu kesohor di Tatar Sunda.
Legenda ini kemudian terus berkembang. Hingga kemudian kawasan ini dinamakan sebagai Kamojang. Mojang cantik itu, disebutkan Koko masih kerap menampakkan diri di kawasan ini.
Di kawasan Kamojang terdapat belasan kawah. Di antaranya Kawah Hujan, Kawah Kereta Api, Kawah Nirwana, Kawah Manuk, Kawah Cibuliran, serta Kawah Kamojang. Kawah yang paling banyak dikunjungi adalah Kawah Hujan dan Kawah Kereta Api.
Kawah Kereta Api menarik untuk dikunjungi karena bunyi kawahnya mirip suara lokomotif kereta api. Selain itu, uap yang mencuat dari permukaan tanah memiliki tekanan yang luar biasa yang mampu melontarkan benda-benda tertentu seperti gelas air mineral.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: